News

Xi Jinping Peringatkan Joe Biden Agar Tidak Ikut Campur Atas Taiwan



Laporan Wartawan Tribunnews.com, Mikael Dafit Adi Prasetyo

TRIBUNNEWS.COM, BEIJING – Presiden China Xi Jinping memperingatkan Presiden AS Joe Biden agar tidak ikut campur atas konflik China dan Taiwan.

Dilansir dari Aljazeera, Jumat (29/7/2022) Xi Jinping mengatakan kepada Biden bahwa Amerika Serikat harus mematuhi “prinsip satu-China” dan menekankan bahwa China dengan tegas menentang kemerdekaan Taiwan dan “campur tangan” oleh kekuatan eksternal.

“Mereka yang ikut campur dengan Taiwan akan menanggung akibatnya,” kata Xi Jinping. “Kami berharap pihak AS dapat melihat ini dengan jelas.” imbuhnya.

Gedung Putih lalu memberikan pernyataan bahwa kebijakan AS tidak berubah dan Washington sangat menentang upaya sepihak untuk mengubah status quo atau merusak perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan.

Joe Biden mengatakan, pembicaraan yang dia lakukan dengan Xi Jinping memiliki tujuan untuk menemukan cara baru agar dapat bekerja sama dengan China di tengah meningkatnya persaingan global dan ketegangan antara kedua negara mengenai hak asasi manusia, kesehatan global dan kebijakan ekonomi.

Baca juga: Xi Jinping ke Joe Biden, Kunjungan Pelosi ke Taiwan Berbahaya

Baru-baru ini, Beijing telah mengeluarkan peringatan yang meningkat atas kunjungan potensial ke Taiwan yang dilakukan oleh Ketua DPR AS Nancy Pelosi, dengan mengatakan bahwa perjalanan seperti itu sebagai tindakan provokasi.

“Jika AS bersikeras untuk menempuh jalannya sendiri dan menantang garis bawah China, itu pasti akan disambut dengan tanggapan yang kuat,” Zhao Lijian, juru bicara Kementerian Luar Negeri China.

Baca juga: Joe Biden dan Xi Jinping akan Adakan Pembicaraan di Tengah Ketegangan Baru atas Taiwan

“Semua konsekuensi berikutnya akan ditanggung oleh AS.” tambahnya.

Nancy Pelosi merupakan pejabat terpilih AS yang melakukan perjalanan ke Taiwan setelah pendahulunya Newt Gingrich dari Partai Republik mengunjungi Taiwan pada tahun 1997.

Sementara itu, seorang pejabat senior pemerintahan Biden mengatakan, Biden dan Xi Jinping juga membahas kemungkinan diadakannya pertemuan tatap muka. Kedua pemimpin terakhir berbicara pada bulan Maret, tak lama setelah Rusia memulai invasi ke Ukraina.

John Kirby, juru bicara keamanan nasional AS, mengatakan minggu ini bahwa penting bagi Biden dan Xi Jinping untuk secara teratur menyentuh pangkalan, menggambarkan hubungan antara Washington dan Beijing sebagai “salah satu hubungan bilateral paling penting di dunia saat ini”.

Baca juga: Kepala CIA Bill Burns Sebut Invasi Rusia ke Ukraina Buat China Berpikir Ulang untuk Serang Taiwan

“Presiden Biden ingin memastikan bahwa jalur komunikasi dengan Presiden Xi Jinping tetap terbuka karena mereka perlu,” kata Kirby.

Sejak menjabat tahun lalu, Biden telah mengalihkan ketergantungan AS dari manufaktur China, menyatakan dukungan untuk undang-undang yang disahkan di Kongres minggu ini demi mendorong perusahaan semikonduktor membangun lebih banyak pabrik berteknologi tinggi di AS.





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.

close