TV

Krisis Persenjataan, Pasukan Rusia Gunakan Amunisi Era Soviet


Selasa, 12 Juli 2022 – 05:10 WIB

VIVA Dunia– Pasukan Rusia dilaporkan mengandalkan amunisi era Soviet untuk tugas-tugas tertentu dalam invasi ke Ukraina.

Pemerintah Rusia, dalam beberapa pekan terakhir memerintahkan pasukannya di Ukraina untuk menggunakan kembali rudal anti-pesawat dan anti-kapal era Uni Soviet untuk digunakan pada target berbasis darat.

Di Mykolaiv, sebuah kota di Ukraina Selatan, terdapat enam serangan selama akhir pekan lalu yang diyakini menggunakan rudal S-300 Rusia. Rudal tersebut adalah amunisi anti-pesawat yang diperkenalkan sekitar 40 tahun yang lalu dengan jangkauan 75 mil. 

VIVA Militer: Pasukan Angkatan Bersenjata Federasi Rusia (VSRF) di Ukraina

VIVA Militer: Pasukan Angkatan Bersenjata Federasi Rusia (VSRF) di Ukraina

Photo :

  • thaimilitaryandasianregion.wordpress.com

Melansir dari Newsweek, 11 Juli 2022, dua rudal Kh-32, yang awalnya dirancang untuk menenggelamkan kapal induk, juga dikaitkan dengan serangan di pusat perbelanjaan Kremenchuk yang menewaskan 20 orang pada bulan lalu.

Versi yang sedikit lebih tua dari rudal yang sama juga digunakan untuk menyerang kompleks apartemen Odessa pekan lalu, sehingga menewaskan 18 orang.

Guna memodernisasi senjata usang ini di medan perang, militer Rusia dilaporkan telah melengkapi mereka dengan teknologi GPS, yang memungkinkan senjata untuk secara kasar menargetkan kota-kota besar dan kecil.

“Uni Soviet membangun persediaan amunisi dalam jumlah besar untuk sistem senjata pilihannya dan S-300 telah digantikan oleh sistem (permukaan ke udara) baru yang lebih maju. Akan ada banyak rudal S-300 di Inventaris Rusia,” menurut laporan intelijen Barat.

Akan masuk akal dari perspektif Kremlin untuk menyesuaikan S-300 dengan kemampuan GPS dan memindahkannya ke peran yang berbeda. Tetapi masalahnya adalah bahwa pada akhirnya mereka tetap menjadi senjata pemogokan presisi tingkat kedua dan lebih banyak orang yang tidak bersalah akan mati sebagai akibatnya.

Berita tentang ketergantungan pada persenjataan berusia puluhan tahun yang digunakan kembali ini memperkuat laporan baru-baru ini lainnya yang menunjukkan bahwa pasukan Rusia menghadapi kekurangan perangkat keras karena invasi Ukraina berlangsung lebih lama dari yang diperkirakan. Laporan intelijen dari Inggris juga mengatakan sebelumnya bahwa mereka menjadi lebih bergantung pada bom, karena persediaan senjata berpemandu mereka telah berkurang.

Tidak dapat dipandu dengan tepat, amunisi usang dilaporkan mengakibatkan korban sipil yang lebih berat dan kerusakan tambahan.

VIVA Militer: Tentara bayaran Rusia

VIVA Militer: Tentara bayaran Rusia



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.

close