TV

Kisah Akbar Himawan Buchari dari Krisis hingga Sukses Berbisnis


Jakarta

Ada bukit di balik pendakian. Peribahasa ini sepertinya cocok buat dilekatkan pada kisah Akbar Himawan Buchari. Peribahasa yang berarti selalu muncul kesulitan atau tantangan baru setelah satu kesulitan itu selesai merupakan salah satu warna kehidupan sosok pebisnis sukses tersebut.

Berawal dari tahun 1997 ketika ayahnya, Buchari Usman, menjadi salah satu korban kecelakaan pesawat Garuda Indonesia, GA-152 di Desa Buah Nabar, Kabupaten Deli Serdang. Sang ayah meninggalkan bisnis otobus keluarga saat usia Akbar Himawan Buchari masih 10 tahun. Tak bisa langsung terjun memegang usaha tersebut, dia harus menunggu beberapa tahun sebelum akhirnya diperbolehkan untuk mulai belajar berbisnis.

Setelah masuk SMA, dia tidak langsung mengambil alih usaha sang ayah yang saat itu dipegang oleh pamannya. Dia memulai masuk ke bisnis dari bawah dengan menjadi mekanik, alih-alih langsung ke manajemen. Sebuah petuah dari ayahnya yang membuat dia yakin bahwa jalur itulah yang harus dilakukan.

“Pengusaha transportasi memang harus mengerti mesin. Sebab, itu adalah inti bisnis tersebut,” kenangnya dalam sebuah wawancara.

Selama duduk di bangku Sekolah Menengah Atas, pria yang akrab disapa Akbar itu langsung meluncur ke pangkalan bus dan membantu para mekanik. Utak-atik mesin sudah jadi kebiasaannya sejak remaja dan itu sudah dibekali pula sejak usia dini oleh sang ayah. Ketika situasi sudah membaik, krisis lainnya datang menghantam.

Bisnisnya yang bermarkas di Aceh pernah dihadapkan dengan permasalahan Gerakan Aceh Merdeka (GAM) kala itu. Sekadar mengingatkan, konflik bersenjata GAM dan TNI sempat mencapai puncaknya pada tahun 2003 ketika pemerintah RI menerapkan status Darurat Militer di Aceh. Ia mengatakan pada periode-periode darurat tersebut, perusahaan yang dijalankannya tak luput dari intimidasi sejumlah oknum. Bahkan, banyak bus miliknya yang dibakar oleh orang tak dikenal.

“Ada sekitar 20 bus yang dibakar. Tapi, sampai sekarang tidak jelas siapa yang membakar. Kami hanya tahu itu ulah oknum-oknum yang tidak jelas,” katanya lagi.

Usai GAM, tsunami menghajar (di halaman selanjutnya)



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.