News

4,5 Juta Keluarga Inggris Alami Krisis Keuangan


Pada Mei, pemerintah Inggris mengumumkan tambahan stimulus untuk biaya hidup.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Jumlah rumah tangga Inggris yang menghadapi tekanan keuangan akut telah meningkat hampir 60 persen sejak Oktober dan sekarang lebih tinggi daripada titik mana pun selama pandemi virus corona. Seperti dilansir dari laman Bloomberg, Senin (11/7/2022) Financial Fairness Trust dan peneliti di University of Bristol memperkirakan 16 persen rumah tangga atau 4,5 juta keluarga, berada dalam kesulitan keuangan yang serius dan 20 persen lainnya berjuang dapat bertahan.


Temuan tersebut menggambarkan semakin banyak korban yang diakibatkan oleh krisis biaya hidup terburuk dalam satu generasi. Tekanan akan meningkat pada Oktober, ketika lonjakan lain dalam tagihan energi diperkirakan akan membuat inflasi mencapai 11 persen.


Tekanan pada pemerintah agar berbuat lebih banyak untuk membantu datang di tengah periode gejolak politik setelah Perdana Menteri Boris Johnson dipaksa untuk mengundurkan diri pekan lalu. Pada Mei, pemerintahan mengumumkan tambahan 15 miliar euro (18 miliar dolar AS) dalam biaya dukungan hidup tetapi panggilan tumbuh bantuan tambahan yang akan diumumkan jauh sebelum pengganti Johnson dipilih.


Kepala Eksekutif Trust Mubin Haq mengatakan masa-masa sulit bagi semua orang, tetapi mereka yang berpenghasilan rendahlah yang terutama merasakan dampak kenaikan harga.“Upah sebagian besar mengalami stagnasi dan tidak lagi mengikuti inflasi; dan jaminan sosial secara riil lebih rendah daripada lebih dari satu dekade lalu. Rencana yang lebih komprehensif dan jangka panjang sangat dibutuhkan untuk memastikan standar hidup tidak tenggelam lebih jauh,” ucapnya.


Lebih dari setengah dari mereka yang disurvei Pelacak Dampak Keuangan Coronavirus menganggap keadaan keuangan mereka lebih buruk daripada selama pandemi awal. Ketika pertanyaan yang sama diajukan pada Oktober, hanya sepertiga yang berpikir bahwa situasi mereka telah memburuk.


Laporan yang diterbitkan Senin menggambarkan panjang yang akan dilakukan banyak orang untuk menghemat uang. Dari mereka yang mengalami kesulitan keuangan yang serius, 71 persen telah mengurangi kualitas makanan yang mereka makan, 36 persen telah menjual atau menggadaikan harta benda dan 27 persen telah membatalkan atau tidak memperbarui asuransi.


Langkah-langkah untuk menghemat tagihan energi tahun ini termasuk mengurangi mandi dan memasak, sementara lebih dari seperlima pekerja lepas telah menghentikan atau mengurangi iuran pensiun. Orang tua tunggal, penyewa sosial, dan rumah tangga dengan anak-anak paling terpukul.


“Sangat mengkhawatirkan bahwa orang berpotensi menyimpan masalah keuangan masa depan bagi diri mereka sendiri,” kata Profesor di University of Bristol Sharon Collard.





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.

close